Rokok, Adalah Awal Sebuah Percakapan Panjang

Ares menyalakan rokoknya, entah yang sudah batang keberapa, ini tabiatnya kalau sudah kehilangan ide didepan laptopnya, apapun itu, mau nulis, bikin desain, main game atau nonton film yang dia ga ngerti !

Sementara terdengar tingkahan bebatukan dari teman sekamarnya., dan Ares masih terus menjalankan ritualnya…

“Sorry”

JANGAN SALAH SANGKA PEMBACA. ucapan maaf itu tidak keluar dari mulut Ares, malah dari teman sekamarnya, Gila kan ya?

Tapi emang si Ares udah gila kali ya, dia terus ngudut. Serius. Diiringi lagu jokerman nya Dylan. Padahal  temannya Ares ini memang semacam aktivis anti rokok yang hidup sehat dengan selalu push up dengan mata tertutup.  Pernah, suatu ketika dia nempelin poster yang bertuliskan : MEROKOK MEMANG HAK ANDA, TAPI MENGHIRUP UDARA SEGAR ADALAH HAK KAMI,. Besoknya, di bagian bawah poster, ada tulisan cakar ayam yang sudah bisa ditebak milik siapa : MENGHIRUP UDARA SEGAR MEMANG HAK ANDA, TAPI MEROKOK ADALAH HAK KAMI. Gitu aja terus, sampai Niantic update Pokemon generasi ke dua.

“Res, sorry, gue lagi ga bisa kena asap nih”

Terdengar lagi  suara batuk batuk  yang lebih keras.

“O, Gue pikir tadi lo minta maaf ama cewek lo, biasanya kan gitu,’ sorry sorry, aku yang salah,cantik’ gitu” Ares menirukannya dengan sempurna, sampai ke detail-detail cengkok  dan logatnya.

Makanya tergolong wajar kalau sambil tetap terbatuk-batuk, temannya memberikan jari tengah, yang sayangnya tidak bisa dilihat Ares karena dia sudah membopong meja keluar kamar, ke depan ruang TV.

  “Cie, pindah kantor ni Bang” komentar penghuni kamar sebelah, seorang mahasiswa yang lagi nonton

“Yoha, kantor yang lama lagi di jajah kumpeni” jawab Ares asal

“Rokok?” tawarnya kepada si mahasiswa,

 Makasih bang,ada kok”

“Ngopi?” Tawar Ares lagi yang cuma di jawab dengan anggukan pendek oleh si Mahasiswa

“Ngetik apaan bang?” tanya si mahasiswa kemudian,

“Ini, cerpen kacrut, ga nemu nemu endingnya, cerpen ketiga nih yang kaya gini. Kusut”

Tiba tiba terdengar suara perut. bukan suara perut milik punya Kak Ria Susan, tapi suara perut…

“Nah, mungkin itu tuh bang masalahnya, logika kan ga jalan tanpa logistik”

Ares terlihat sok berpikir sejenak, sebenarnya dia cuma mau mengulur waktu agar tidak terlihat terlalu kelaparan.

“Bener juga, makan dulu deh,  mau nitip?”

“Makasih bang, tadi udah beli nasi padang”

“Ciee, gaya, nasi Padang” Ares mengambil sesuatu di meja, “Titip kantor bentar ya, ke warkop dulu”

Ares kemudian masuk kembali  ke kamarnya, ngambil jaket jeans bulukan yang udah ga kentara warna aslinya.

“Lo mo nitip ga ?” tanya Ares ke teman sekamarnya.

“Titip salam ama malaikat aja deh”

“Maksud lo apa nih, niatin gue mati?”

walau terbaca emosi, di pengucapannya, Ares sama sekali tidak emosi, malah dengan nada becanda.

“Bukan gue sih, lo yang niatin diri mati kalo rokok lo ga ada matinya”

Gila, teman sekamar Ares ini emang keren badai. ga cuma tampan, tapi kata katanya pun juga cendrung rupawan.

Ares tertawa, menyalakan lagi sebatang rokok. Sengaja.

“ Mati mah urusan Tuhan, bukan urusan rokok”

**

“Ada Rokok bos?”

Ares tertawa, kemudian mengambil kotak rokok dari saku jaketnya,  tukang parkir mini market sebelah warkop ini memang terkenal suka minta rokok,  Ares membuka kotak rokoknya, masih ada beberapa batang di dalamnya, SI Tukang parkir ternyata cuma mengambil sebatang

“Lagi kang” Tawar Ares

“udah bos sebatang aja, makasih” ucapnya kemudian

“Yakin ?”

“Yakin bos, udah”

Ini kali pertama Ares  memberi rokok kepada orang ini, bukannya pelit, tapi emang biasanya Ares beli rokok batangan. BIasanya ares akan menolak dengan alasan alasan seperti di bawah ini :

“Sebat aja nih kang”

“Duh, pas pasan kang”

terjemahan  : Ares beli  tiga batang, satu buat habis makan, dua buat begadang teman kopi malamnya.

“Wah,lagi ga ada rokok juga Kang, Akang punya ga?”

Si tukang parkir akan bingung kalau di tanya seperti ini, karena beliau  memang cuma hidup dari parkir doank, sesekali dengan sigap membantu membereskan meja warkop dan mencuci piring tanpa disuruh, Ikhlas demI  segelas kopi dan/atau semangkok mie.

Ares menunggu mie rebus pesananya saat tiba-tba si tukang parkir datang lagi di sebelahnya

“Dari kampus bos?”

“Yoi kang” jawab Ares pendek

Ares bohong, karena dia bukan lagi mahasiswa, tapi dia melakukan ini karena dia tidak ingin berpanjang panjang menjelaskan kalau dia sudah tidak kuliah lagi dan dalam usia bekerja, karena hal itu akan berujung pada pertanyaan baru : “Kerja? dimana bos?”

dan pertanyaan ini akan menimbulkan penjelasan panjang lebar lagi..

“Ngasal, orang si mas  nya udah kerja, ya kan Mas,?” kali ini pertanyaan dari mas-mas warkopnya.

Ares cuma mengangguk pelan.

“Oooo..Kerja dimana bos?”

Ares baru akan menjawab pertanyaan beliau ketika si tukang parkir sudah berlari keluar dan membunyikan peluitnya memecah malam yang mulai sepi.

“Silahkan mas, mie rebusnya”

Jangan heran kenapa mie rebus Ares cepat datang, selain buat kepentingan cerita, ini juga akrena warkopnya lagi sepi, ada Ares seorang, dan di ceritakan settingnya udah  agak malam-malam kelam gitu.

“Makasih mas”

dan Ares langsung menghantam mie yang sebenarnya cuma mengganal sepersekian dari perutnya.

“Tadi habis dikasi rokok ya mas?”

Ares mengangguk,

“Mang kenapa mas?”

“ Kalo udah dikasih emang suka akrab gitu”

si mas warkop menghela nafas

“Kadang saya heran, ngerokoknya rajin banget, kalo si mas nya kan kerja, jadi ada pemasukan, lah kalo dia, kok ikut-ikut ngerokok juga”

Ares menyeruput  kuah mienya. Nikmat.

“Gini mas, Tuhan itu ngasih sesuai kebutuhan hambanya”

Kening si mas-mas warkop mengerenyit

“Maksudnya  opo to mas?”

“Gampangnya, tuhan udah ngasih jatah uang rokok, buat siapa-siapa aja hambanya  yang ngerokok”

Terlepas benar atau tidaknya, yang jelas, Penjelasan Ares barusan langsung mencuri perhatian si mas-mas warkop. Dan itu jelas, membuat tokoh utama kita yang memang hobi membual ini, makin bersemangat.

“Coba deh mas pikir, pasti banyak temen-temen mas yang kalo di itung-itung pake logika, gajinya mungkin susah buat hidup sehari-hari,eh, malah bisa bisanya beli rokok, perbungkus lagi, ya ga?”

Si mas warkop diam “Iya juga si Mas” jawabnya kemudian

“Nah, tuhan tuh yang ngasih rejeki kaya gitu, ada aja, cukup aja. soalnya tuhan ga bekerja pakai logika manusia”

“Tapi kalo dia kan, minta-minta terus mas, emang tuhan ga ngasih dia uang rokok apa gimana ya mas?” Si mas warkop garuk garuk kepala.

“Ya, uang rokoknya ga musti dikasih mentah juga mas, kaya si akang itu, langsung dikasih dalam bentuk rokok, keren ga tuh, ga perlu susah susah beli”

SI Mas manggut-manggut

“Kalo kita percaya, Tuhan mah caranya macem-macem aja mas”

Ares menyalakan lagi rokoknya, melihat ke si mas warkop yang masih garuk garuk kepala,  “Ga usah dipikirin banget lah mas, saya aja heran kenapa bisa ngomong kaya gini, tumben tumbenan saya waras”

Ares kemudian berdiri, meraup  receh disakunya “ Nih, mie  ama kerupuknya satu, receh yo mas”

“Makasih mas” ucap si pemilik warkop yang dijawab dengan lambaian tangan oleh Ares yang berjalan ke luar.

TIBA TIBA…

Ada angin aneh yang bertiup. buku kuduk ares merinding, perasaannya ga enak

Rokoknya yang masih menyala tiba tiba mati. Ares menyalakan lagi dengan geretan ditangannya, namun gagal. ada yang aneh, kenapa geretannya juga tiba-tiba ikut mati. Dia mengulang, mencoba lagi,sambil terus berjalan

Pluit tukang parkir berbunyi. Sebuah mobil mendadak Keluar dari minimarket, sementara  sebuah mobil lain dari arah jalan, terlihat menghindar dan kemudian bergerak cepat kearah Ares.

Dan..

Ares mati.

**

Ares masih memakai jaket jeans kebesarannya, dengan tubuh kurus itu wajar jaket itu terlihat kebesaran. Ares sudah tidak di depan warkop samping minimarket lagi. Dia ada di ruangan yang semuanya putih, mungkin tanpa batas, semacam yang dia biasa lihat di film-film fiksi ilmiah  kesukaannya.

Ares pun berjalan santai kesatu arah. Lurus, sampai dirinya terhenti saat melihat segerombolan berbondong masuk ke pintu yang di jaga seorang manusia atau apapun itu yang mirip manusia namun berukuran agak besar,memakai pakaian seperti long coat yang dipakai manusia, namun berwarna perak yang mengkilap. silver.millenium. Dan wajahnya juga tertutup helm atau topeng separo,,sehingga bibirnya yang berwarna putih pucat masih terlihat.

Ares pun kemudian melanjutkan perjalanannnya, namun sejauh apapun dia berjalan,mencoba memutar,  dia kembali ke tempat makhluk tadi. Akhirnya dengan berat hati dia pun mendatangi makhluk tersebut.

“Maaf Pak, saya udah mati kan ya?”

“Menurut sampeyan?”

Ares mencoba mengingat, ada kilasan balik yang tiba tiba muncul di otaknya, dia tidak tau bagaimana hal ini bisa terjadi.

“iya Pak, kalo ga salah ketabrak kan ?”

“Kok bisa ga tau, mati apa belum”

“Sejujurnya, saya masih berharap ini cuma mimpi sih Pak, makanya saya sesantai ini” Ares nyengir.

Makhluk yang dipanggil bapak itu menggeleng gelengkan kepalanya, persis seperti bapak bapak manusia kalau lagi membaca berita di koran. Kira-kira demikian.

“Nama?”

“Ares Baratayudha” jawab Ares mantap.

“Kok mirip kisah pewayangan?” tanya si Bapak bapak tersebut.

“Bapak saya suka wayang, Pak” jawab Ares kemudian, Masih tenang

“Suka Wayang apa suka perang sih bapak kamu?” lanjut si bapak sambil membalik balik halaman buku didepannya

“Bentar, saya cek dulu” Lanjutnya tanpa menunggu jawaban Ares.

“Oh Bener, kamu yang ketabrak mobil depan warkop kan ya?”

Ares nyengir dipaksakan “ Kayanya demikian Pak,” Ares mengelus tangannya sendiri, Terlihat mulai gugup,Wajarlah, siapa sih yang ga gugup ketika sudah di konfirmasi kalau sudah mati?

Ares makin gugup ketika Makhluk yang dipanggilnya bapak masih menatapnya lama dari balik helm tersebut.

“Tunggu, yakin, kamu Ares Baratayudha?”

“Yakin pak”

Bapak itu ( sepertinya )  masih menatapnya “Tapi,kamu kok mirip si itu, aduh, bintang film Indonesia itu lo”

“Abimana Aryasatya Pak” Jawab Ares cepat

“Nah, iya , Abimana, kok kamu bisa tau?”

“Soalnya banyak yang bilang gitu Pak ”

“Oh, okay” Dia mengambil semacam alat model sempoa tapi bukan sempoa dari laci mejanya.

“Duduk” perintahnya kepada Ares dan Ares pun duduk.

“Jadi pintu itu menuju kemana pak?”

“Ngapain nanya nanya? kan tadi mau jalan, nyari yang lain”

“ Ya, cape aja pak, udah jalan, muter mute, nyari-nyari, sampenya disini sini juga”

Bapak tersebut tertawa.

“Jadi kamu pengen masuk nih?’

“Iya pak, haus gila. di dalam ada air kan Pak?, apa gitu, sirup, madu, susu, wine, air sungai mengalir juga boleh deh”

“Kalo ga ada air gimana hayo, kalo padang tandus, gersang, panas, pake banget. Gimana?”

“Ya, gimana ya pak, saya kan juga ga tau,makanya saya nanya”

Bapak-bapak ini tertawa lagi “Jadi udah yakin nih?”

“Yakin Pak, yakin”

“Ya sudah, kamu bisa masuk..” lanjut si Bapak

“Makasih pak” Ares pun mencium tangan si Bapak dan berlari ke dekat pintu.

“Tunggu!”

“Kamu bisa masuk kalau poin kamu mencukupi , gitu loh maksud saya” Bapak itu tersenyum melihat ares yang berjalan lemas kembali ke dekat meja

 “Sini duduk lagi, saya jelaskan sebentar”

Ares duduk dengan lemas, bersandar di kursinya.

“Kamu punya mimpi?”

“Pak, bisa serius? udah mulai boring nih..” protes Ares seperti mewakili para pembaca.

“Begini,Minimal poin kamu masuk ke pintu itu, 7500 point”

“Sementara poin kamu disini masih…7400 “ DIa menggerakkan jari di alat serupa sempoanya.

“Jadi ..maaf Abimana Aresatya, kamu belum bisa masuk kesana, kecuali…”

Bapak itu berhenti sejenak, “kalau kamu mau ngasih saya rokok buat tambahan 100 poin kamu”

Ares terlihat senang.

“Anak begajulan macam kamu pasti ada rokok lah, YA KAN, YA KAN?”

“Ada pak, bentar” Ares merogoh-rogoh kantong jaketnya.

 “Kretek ya kalo ada, kalo ga juga gapapa. Jadi waktu saya ke bumi dulu saya dikenalin ama yang namanya rokok, enak banget, saya beli banyak, saya bawa ke sini, tapi nyampe sini,saya dimarahi Tuhan, kataNYA saya ga boleh beli rokok lagi. Jadi, ada kan Res rokoknya? ”

“Ada pak, ada sih…tadi”

“Kenapa?”

“Maaf, kayanya udah ga ada Pak” Muka ares mulai terlihat khawatir. Bukan apa-apa, waktu hidup udah ga jelas, masa udah mati masih musti mengembara lagi?

“Ya sudah, sayang sekali ya, padahal ..” Ada nada kecewa di suara bapak-bapak di depan Ares ini.

Tiba tiba sesekor burung hantu datang melesat. dengan mmebawa sesuatu di kakinya. menukik. hinggap di bahu si bapak-bapak kemudian berbisik ke telinga beliau.

“Oo, baru masuk catatan. okay, make sense

“Siap..” Si Bapak sibuk bicara dengan burung hantu. Tapi sendirian.tak lama kemudian burung hantu itu melesat lagi, kemudian menghilang entah kemana

“Duduk Res”

“Udah pak”

“Jadi gini, itu burung hantu tadi  ngasih tau, kalo kamu punya satu tabungan rokok”

“Tabungan?” Ares heran.

“Pokoknya bahasanya gitu Ares, kamu iya iyain dulu aja, biar cerita kita ga semakin panjang dan jadi macam ceramah. Pokoknya ada rokok yang baru masuk catatan. TITIK.”

“Gimana, ini buat saya atau kamu?” Bapak mengangsurkan plastik yang dibawa burung hantu tadi.

“Buat bapak aja” jawab Ares mantap.

“Ya sudah, ikhlas kan ya, saya ga beli kan ya rokoknya” Si Bapak sibuk mencoret coret bukunya “Jadi poin kamu, 7500, silahkan masuk”

Ares pun kemudian berjalan ke pintu,namun berhenti ketika bapak tadi berjalan mengikutinya

“Lho? Bapak mau kedalam juga?”

“Iya, emang ga boleh?”

“Boleh si pak, tapi ngapain, Bapak ga jaga?”

Si Bapak menatap Ares serius “Lalu,menurut kamu saya bakar rokok ini pake apa, di dalam itu ada apai gede banget, saya mau minta dikit aja”

Raut Muka Ares langsung berubah,

Si Bapak tertawa terbahak-bahak “Becanda kali Res” ujarnya sambil kembali ke bangkunya

Ares akhirnya ikut tertawa, kemudian  memasuki pintu di depannya.

Sementara itu, di luar Bapak bapak tadi  terlihat sedang  sibuk mencari cari sesuatu di meja, dan sesekali menggrepe-grepe tubuhnya sendiri.

“Perasaan tadi saya taruh disini. Dimana ya? giliran rokok ada, koreknya yang ga ada, Nasib….nasib”

END

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s