OM

Om , sebenarnya cuma  sebuah kata, dan hanya terdiri dari dua huruf, namun  lumayan memberikan efek kepada otak dan hati  kalau digunakan dalam kalimat kalimat berikut :

  1. Itu jenggot  ama  kumis dicukur donk nak, udah kaya om om – bunda
  2. Kak, ga cocok tuh kumisnya, kaya om2 gimana gitu – seorang junior
  3. Perut udah semakin aja nih bos, udah kaya om om – teman teman
  4. Om, bagi duitnya donk om ? – yang ini siapa? Anak kecil random yg saya ga kenal pun semena mena manggil saya om

Sebenarnya, ditilik  dari segi manapun ( serius, saya sama sekali ga tau apa arti kata ditilik ini ) dari segi umur,  saya yang sudah lewat 17 ini, memang sudah cocok lah dipanggil om.  Dari badan, seperti saya singgung diatas,  perawakan yang beda tipis dengan raksasa ini, ya sudah pas lah dipanggil om, dan dari sisi kekerabatan dan kekeluargaan, dimana sepupu sepupu saya sudah menelurkan keturunan2 yg manis, ga ada salahnya donk saya dipanggil om? Ga ada sih, Cuma saya selalu memperkenalkan diri kepada mereka ( baca : membiasakan , ehm meracuni ) sebagai ABANG. Terakhir itu tentang wajah, kalau muka saya bisa sedikit berbangga lah, walau sangar, muka saya itu sebenarnya ga kayak om –om,  masih ssger seger gimana gitu, walaupun kumisan, teteap saja kelihatan artistik, jenggotan pun tetap menarik, apalagi kalau dicukur, make up dikit, belajar goyang, saya jadi yang paling tampan di smash deh..

Tapi walaupun begitu, ada juga satu sisi diri saya yang bangga di panggil om, karena menurut hemat bagian diri saya yang ini, om adalah lambang kedewasaan, sosok bijak yang mengayomi, nah kasus yang kaya gini terutama terjadi di panggilan teman saya Agy kepada saya : OM RAY.ini pelakunya

Agyini teman saya semasa kuliah dulu, sekarang S2 di Jogja, nah mahluk ini yang sampai sekarang masih memanggil saya om, saya tidak tau persis apakah itu karena masalah fisik, masalah kedewasaan atau keduanya. panggilan om dari Agy , merupakan pangilan om yang membuat saya menjadi positif, ada sih beberapa teman lagi yang juga memanggil saya om, tapi Cuma Agy mungkin satu satunya yang istiqomah dengan panggilan tersebut, sampai sekarang.

Entahlah, Mungkin saya harus bersiap dengan kenyataan kalau saya memang sudah seharusnya dipanggil om karena berbagai pertimbangan. Baik positif maupun negatif. Tanpa ada perasaan keberatan, seperti keajaiban di kostan saya di kota ini yang entah belajar dari mana, saat bangun pagi, mereka kompak : pagi om. atau  yang paling baru adalah ketika bupeb, teman baru saya di blog, meninggalkan sebuah komen terbaru yang berbunyi : bukannya lo di bandung OM?

Advertisements

5 thoughts on “OM

  1. I look up to you, especially when it comes to love drama. Inget waktu agy nelfon trus nangis sesegukan ga jelas, curhat masalah jealousy ?! Makasih banyak Om, walopun nanti udah umur 60 tahun, agy tetep bakal panggil om dengan panggilan OM RAY 😉
    Anyway, miss you..

  2. Agy manis loh ^_^

    eh Om ray.. jangan2 tulisan ini gara2 gw manggil loe Om ya? hahahahahahaa…..
    kenalan yaaa *jabatan tangan* aku sering dipanggil buPeb sama temen2 nge blog, dah pasrahhh… 😛 nama asli gw febbie ^_^v

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s