TENTANG UCI


uci :Ray, siaran dimana, uci mau denger ray siaran? Uci lagi di kampung
saya :Lagi ga siaran ci, lagi izin, ray gi dipadang

Adalah dinding yang mengantar berbunyinya handpone saya demi sebuah nomor tak dikenal beberapa hari kemudian

Saya : halo
SDS( suara diseberang sana ) : halo, rayeeeess
Saya : maaf, sia ko?
SDS: iko uciiiiii
Saya: waaahhh, uci…….

Saya langsung histeris (walau saya ga joget joget macam radit, idolanya si uci ini juga), soalnya, kami sudah jarang berkomunikasi selama 5 tahun belakangan, dan wall yang saya ukir diatas tadilah, komunikasi tergress kami belakangan ini, sisanya uci ini Cuma hadir lewat komen2 nya di notes-notes saya.

Uci atau yang dulunya melarang saya memanggil beliau dengan panggilan : ni lusi ini adalah senior saya di SMA, kami dulu dekat waktu kelas satu SMA, waktu itu saya lagi jadi actor, actor randaitepatnya , dan sepertinya kak lusi ini terpesona dengan kemampuan acting saya. HAHAHAHHAA. Bohong. Pokoknya kita dekat. Karena nyambung aja. Kalau bahasa anak anak muda zaman sekarang, kak lusi know me so well. Sampai2 waktu ada ide dari sekelompok orang buat bikin majalan sekolah. Kak lusi pun dengan bersemangat mengikut sertakan saya sebagai penanggung jawab bagian….TTS

dan jangan kaget saudara pembaca yang budiman, saking dekatnya saya dan uci, pada suatu malam, uci sengaja mengundang saya untuk masuk ke kamar kostnya.
ya, Saya masih ingat malam itu, ketika saya dengan lumayan terpaksa membantu beliau mengosongkan kamar dalam rangka pindahan.. -_-‘’

Sakit, tapi belum cukup sakit, ketika beberapa waktu kemudian, di kostan teman saya ,tanpa sengaja saya melihat foto beliau dan teman saya yang notebene dulu tidak setampan saya

SAYA TIDAK TERIMA!!! KARENA SEINGAT SAYA..SAYA BELUM PERNAH DIAJAK FOTO SEDEMIKIAN MESRA..

SAYA…LUMAYAN GALAU…

Dan kami boleh dikatakan hilang kontak sampai bertemu kembali di facebook beberapa tahun belakangan.
Dan
Mari kembali ke percakapan diawal, kami ngobrol basa-basi, ketawa ketiwi sampa, pertanyaan itu terlontar:

RAY BISA GA NEMENIN UCI MAEN2 DI PADANG ? SEKALIAN CARI OLEH-OLEH

INI DIA SAUDARA2, HAL INI LAH YANG MEMBUAT SAYA MAKIN TERPURUK DIBALIK RUPA BURUK SAYA,

Pengetahuan saya akan kota padang itu sangat minim, walau sudah lima taun di padang, buat saya padang itu tak lebih dari kostan kampus warnet, gramedia dan sebagian kecil pasa raya.
Jadi…

saya :Maaf bana ci, bukannyo indak nio ngawanan uci main2 di padang, tapi awak iyobana indak tau ka dibaok main kama do
Uci ; maso gitu, alah 5 taun di padang ha, di padang panjang uci indka lo main do, di padang indak lo do, baa lo tu
Saya : itulah ci, maafanlah ketololan wak ko
Uci : kalau gitu, paliang indak kawanan uci ka tampek karupuak crhistine hakim dih
Saya : ondeh, wak indak lo tau do ci
Uci : pokoknyo ndka nio tau, cari tau, bisuak ko ci hubungi…

Dan beberapa detik setelah telpon dimatikan, saya langsung update status
IDIOT MOMENT ADALAH SAAT KAMU UDAH 5 TAUN DI PADANG, TAPI GA TAU APA-APA SELAIN GRAMEDIA…

****

Beberapa hari kemudian, saya ngerasa kalo saya emang ga bisa nemenin si uci ..maka saya pun mengirim sms permintaan maaf yang berbunyi:

MAAF CI, SEPERTINYA RAY EMANG GA BISA NEMENIN CI TOUR DE PADANG, BUAT OLEH2 JUGA, RAY GA TAU DAERAHNYA,LAGIAN, RAY GA BISA BAWA SATUPUN JENIS KENDARAAN, BAHKAN MOTOR SEKALIPUN

MAAF, DARI ADIKMU

Buat yg kaget, iya,saya segeblek itu.

Dan tak lama, uci pun menelpon gw dan sebagai kk yg baik, dia pun akhirnya dengan keadaan saya ,
Ya udah, kita ketemu di gramed aja yah..pokoknya kita ketemu… masalah oleh2 ntar ci minta tolong kawan ci…beko ci hubungi liak

Saya menarik nafas lega..

***
Tanggal 4, kemaren, hari dimana saya janji dengan uci

Pagi-pagi buta sekitaran jam 10 an, saat saya bagun, ternyata udah ada sms uci menagih janji: 10.30 @ gramedia.

Karena posisi saya yang berada di atas gunung, maka saya meminta keringanan waktu setengah jam
Dan akhirnya, saya sampai di gramedia ketika jam hampir menunjukkan pukul duabelas,

kenapa? Karena uci tadi meminta saya untuk berdandan cantik..

sesampai disana, ternyata uci sudah menunggu di halte depan gramedia. Mahluk lucu tidak berubah sama sekali, masih imut kaya dulu, sementara menurit uci, saya udah berubah banyak, terutama ukuran badan, kalo ganteng mah, teteup..,
dan saya pun memboyong uci ke tempat istimewa….

THE POCI BANG ASEP, DI BALAKANG OLO

Saya mesen kopmil, uci nutri sari…

Kita pun nostalgia2 kisah SMA, tentang mantannya uci yang ternyata masih memiliki tempat di hati uci..HAHAHHAA. tentang da peri, pemilik rental deket sekolah yg udah kerja di jepang. Juga tentang yogi, mahluk yg foto ama uci yg saya ceritakan tadi , yang entah kenapa bisa jadian ama widya? HAHAHHAA

Dan akhirnya, sampailah pada suatu ketika, dimana temen uci, yang bernama kak ike datang demi menemani uci ke kerupuk cristine hakim, tempat dimana adekbegonya ini ga bisa menemaninya…

Setelah melahap mie goreng, uci dan ka kike pun bemaksud segera ke cristine hakim, karena ka kike juga ga bisa cabut lama dari kantornya.

Kita pun sepakat, Saya yg bayar minum. Uci bayar makanan.ADIL

Sebenarnya, masih banyak misteri yang belum terpecahkan,Tpi uci musti berangkat hari ini, misalnya : apakah buku radit yg baru dibeli uci itu lucu? Sipakah kak ike sebenarnya, sampai saya merasa sangat akrab padahal baru bertemu? Memang kenal atau cuma karena dia tergolong mahluk manis kah? Dan pertanyaan terbesar antara saya dan uci : bisakah saya menerbitkan buku saya sendiri dan memberi uci buku spesial yang pakai tanda tangan ?

Bagi yang mau mendoakan, saya juga ga segan ngasih tanda tangan, foto juga boleh, sekalian…

NB: masih tertumpang berjuta maaf buat uci…

Advertisements

One thought on “TENTANG UCI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s